Shinta Priwi Kembali Rilis Single “Kangen Kutho Solo”  

Shinta Priwi Kembali Rilis Single “Kangen Kutho Solo”  
Shinta Priwit ( ist )

Bismillahirrahmanirrahiim …

Dengan mengucap syukur alhamdulillah,Shinta Priwit Hari Minggu, 2 Mei 2021, kembali merilis lagu dengan judul “KANGEN KUTHO SOLO” yang ditandai dengan adanyaVideo Lirik “KANGEN KUTHO SOLO” di Kanal Youtube Shinta Priwit.

Melihat dari judulnya dimana ada penggunaan kata KUTHO bukan KOTA, Shinta Priwit mengatakan bahwa ia memang  menggunakan lirik Bahasa Jawa di lagu ini.

Lagu ini tidak termasuk dalam rangkaian Album 7URUS HIDUP MAKIN ASYIK, dimana 5 (lima) jurus dari Album tersebut sudah di rilis sebelumnya, dan yang teranyar jurus ke-5 “KUTEMUKAN CAHAYA” belum lama ini dirilis tepat di awal Bulan Suci  Ramadhan. 

Lagu “KANGEN KUTHO SOLO”spesial dirilis sebelum Shinta Priwit melanjutkan jurus ke-6 pada rangkaian album 7URUS HIDUP MAKIN ASYIK, ia sengaja merilisnya bertepatan dengan Hari Pendidikan Nasionalyang diperingati setiap tanggal 2 Mei, karena salah satunya ia ingin turut serta mengkampanyekan pelestarian penggunaan Bahasa Ibu (Bahasa Daerah), dimana penggunaan Bahasa Ibu juga sedang digaungkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Republik Indonesia melalui Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa (Badan Bahasa) yang tentunya Bahasa Ibu memberikan kontribusi posistif dalam proses belajar, terutama kelas awal, khususnya di daerah dan apalagi dalam situasi PJJ (Pembelajaran Jarak Jauh).

Hal ini pun yang membuat Shinta Priwit, seorang yang sebenarnya masih berdarah berdarah SOLO, ingin berkontribusi untuk menghidupi kembali Bahasa Daerah, meskipun sesungguhnya ia pun berujar bahwa ia baru mulai belajar Bahasa Jawa, yang pelafalannyaa pun masih  sangat jauh dari kata sempurna  karena terlihat sekali bagaimana cara ia  berbicara dan menyanyikannya,  bahkan secara artipun Shinta mengakui bahwa  ia hanya baru mengerti pada irik yang dinyanyikannya saja, “Lah abis piye, butuh waktu dan praktek lebih sering, aku lahir ning Jakarta, dadine saat ini aku baru bisa memulai dulu dari suatu hal yang aku senangi yaitu lewat menyanyi dan menciptakan lagu, sing penting niatannya baik toh??”, celotehnya sambil tertawa dengan logat Jawa yang campur aduk.

Alasan lainnya dirilis pada saat menjelang Hari Raya, Shinta Priwit berkata kalau ini hadiah untuk para perantau  yang ngga mudik, ngga pulang kampung, dimana para perantau khususnya orang Jawa, warga Solo dan sekitarnya pasti merasakan kerinduan akan kota asalnya Namun mereka demi turut serta menjaga agar angka kasus Covid tidak meningkat, makanya para perantau pun Tidak Mudik. Denga kata lain Shinta turut mendukung program Pemerintah, Jangan Mudik.

Lagu “KANGEN KUTHO SOLO”sendiri ditujukan bukan hanya untuk orang Jawa dan warga Solo, menurut Shinta banyak sekali orang yang juga punya memori sendiri dengan Kota Solo meskipun bukan asli Kota Solo.

Hal menariklainnya adalah dimana kalau kita mendengar lirik lagu yang disampaikan di lagu tersebut ada berbagai macam kuliner khas Kota SOLO, alasan Shinta Priwit adalah sekaligus ia ingin mempromosikan berbagai kuliner di Kota Solo.

Tidak hanya sampai disitu, Shinta Priwit pun menginformasikan bahwa bilamana ada yang ingin berkolaborasi bernyanyi dengannya untuk Bahasa Ibu (Bahasa Daerah) lainnya, silahkan mengganti lirik lagu “KANGEN KUTHO SOLO”menjadi lirik lagu KANGEN  KOTA (masing-masing),  dan ingat sertakan pula promosi makanan/

kuliner  atau tempat wisata apa yang membuat mereka rindu KOTA tersebut, tingal dinyanyikan deh, jadi selain melestarikan Bahasa Ibu,  sekaligus  juga mempromosikan potensi wisata kotanya, begitu katanya.

Shinta Priwit tetap mengusung genre musik Pop Reggae pada lagu “KANGEN KUTHO SOLO”, namun mungkin kali ini dapat juga dikategorikan sebagai Pop Reggae Jawa.

Lagu “KANGEN KUTHO SOLO” ini berceritakerinduan seseorang yang sudah lama meninggalkan kota Solo, dan kerinduan terdalam ia ternyata kepada neneknya, suasana kota Solo dan juga kulinernya. Tapi kalau rindunya sama mantan atau kekasih pujaan hatinya atau siapapun, lagi-lagi Shinta Priwit berseloroh, ya tinggal ganti aja kata EYANG DALEM (Nenek Aku) dengan nama mantan kamu,  “wis ndak usah pusing”, celotehnya sambil tertawa.

Lagu dan lirik “KANGEN KUTHO SOLO” diciptakan oleh“Shinta Priwit”, namun untuk menterjemahkan menjadi Bahasa Jawa yang lebih halus,Shinta tidak sendiri,ia dibantu olehOm Bambang Winarto (pamannya), Aishayuta (sahabatnya)danYustina (sepupunya).

Musisi Yuyut Isabintorokembali membantu Shinta Priwit dalam aransemen musik lagu ini, proses rekaman vokalnya sendiri dilakukan di “TRACKING STUDIO”Purwokerto, Banyumas, dan mixing masteringnya oleh Andre Mesa.

Shinta Priwit  selalu berharapIn syaa Allah setiap karya indah yang dititipkan oleh Sang Maha Pemilik Karya kepadanya akan menjadi berkah manfaat untuk dirinya, keluarga dan semua kawan baik (sebutan untuk para penggemar shinta priwit) dimanapun berada, dan juga unutk Indonesia tentunya, Aamiin Yaa Rabbal’alamiin.

Bagi Shinta Priwit, HIDUPadalahterus berkarya dan bisa berbuat sesuatu yang menjadi manfaat dan membawa berkah untuk dirinya, keluarganya serta orang banyak.

TAGS : Musik Shinta Priwi Kembali Rilis Single “Kangen Kutho Solo”